Trenz Indonesia
News & Entertainment

HUT KE-10 Rumah Singgah Bunda Lenny Dimaknai Dengan Perasaan Bersyukur, Harapan, dan Kepedulian

370

Jakarta, Trenz Edutainment I Empati adalah cara kita mengembangkan perasaan bersyukur, harapan, dan juga kepedulian. “Empati adalah sifat baik yang dapat membawa anak-anak tumbuh dan menjadi peduli pada orang lain.” Demikian kata Pendiri Rumah Singgah Bunda Lenny Humaniora Foundation, Eddie Karsito, saat syukuran memperingati Hari Ulang Tahun Ke-10 lembaga nirlaba ini, di Bekasi, Sabtu (22/02) ini.

Hilangnya rasa empati, Eddie menceritakan, dapat meredupkan pijaran cahaya altruisme. Jika hal ini dibiarkan, kita semakin tidak sensitif terhadap keresahan dan kesulitan yang dialami orang lain.

“Oleh karena itu, ulang tahun ke-10 rumah singgah ini kita jadikan momentum kepedulian, khususnya kepada anak-anak. Semua yang kita tanam hari ini akan kita tuai esok hari. Dan anak-anak zaman now adalah anak-anak zaman tomorrow. Melalui kegiatan empati inilah salah satunya jiwa altruis itu kita tumbuhkan,” ujar penggiat budaya ini.

Altruis adalah sifat lebih memperhatikan dan mengutamakan kepentingan orang lain. Cinta kasih yang tak terbatas. Setiap individu, Eddie bilang, memiliki kewajiban moral untuk berkidmat bagi kepentingan orang lain. Menebar kebaikan untuk kemanusiaan yang lebih besar.

Nilai altruisme perlu menancap sedalam-dalamnya di dalam otak dan sanubari. “Nilai tersebut tidak dapat datang dengan ucapan temporer. Ia memerlukan ratusan, bahkan ribuan momen untuk bisa terpatri dI sanubari hingga mendarah daging,” timpal Eddie.

Salah satu tugas sosial yang harus dikerjakan, ujar Eddie, adalah membentuk dan merawat jiwa altruisme. “Tanpa itu, kita tidak perlu kaget jika kelak menjadi yang dikorbankan oleh anak-anak yang tidak memiliki jiwa altruisme hari ini,” ujar pekerja sosial, yang pernah mendapat penghargaan ’Anak Bangsa Berkepribadian Pembangunan 2013’ dari Kementerian Koperasi Usaha Kecil dan Menengah Republik Indonesia

Seniman Peduli

Rumah Singgah Bunda Lenny, didirikan di Jakarta, 22 Februari 2010, yang diprakarsai oleh Eddie Karsito. Didukung oleh sejumlah pekerja sosial, pendidik, penggiat budaya, seniman, sineas, artis film dan sinetron, penyanyi, musisi, dan profesi lainnya. Lembaga sosial ini di bawah naungan Humaniora Foundation.

Rumah Singgah Bunda Lenny, mengemban misi kemanusiaan universal (rahmatan lil’alamiin). Mewadahi berbagai kreatifitas yang didasarkan pada proses spiritualisasi keindahan, untuk kemanusiaan, kemuliaan dan keagungan. Menolong sesama, membantu yang kurang mampu, mendidik yang tidak mampu dan mengajak individu yang mampu untuk saling berbagi.

Lingkup pelayanan Rumah Singgah Bunda Lenny, meliputi pendidikan non-formal; sanggar kesenian, santunan fakir miskin, orang sakit, anak yatim piatu, anak terlantar, pemulung, pengamen berpotensi, orang jompo, cacat dan manula (manusia lanjut usia), dan lain-lain.

Syukuran peringatan Hari Ulang Tahun Ke-10 Rumah Singgah Bunda Lenny Humaniora Foundation, sebelumnya ditandai dengan peluncuran single lagu ’Tetap Setia’ karya Ageng Kiwi, yang dinyanyikan artis pendatang baru Pebrio A. Ryan. Acara juga diisi dengan pengajian dan doa bersama, pemutaran lagu, serta santunan bagi para santri dan anak-anak dhu’afa.

Hadir di acara ini anggota Komunitas Amal Sedekah Ikhlas Hati (KASIH), antara lain, penyanyi Pebrio A. Ryan, pencipta lagu Ageng Kiwi, penata musik Echal Gumilang, para simpatisan, dan para penggiat sosial dan budaya. [Foto-foto: Dok. Humaniora Foundation].

Leave A Reply

Your email address will not be published.