Trenz Indonesia
News & Entertainment

Iwan Fals Dan Radhar Panca Dahana: Kau Yang Kosong 1 Di LALUKAU

Iwan Fals Sukses Membunuh Waktu

270

wahai aku

yang bukan aku

yang sukses membunuh waktu

dan selesai menjadi batu

 

Jakarta, Trenz Corner | IwanFals menyanyikannya dengan penuh tenaga. Bagi saya, Iwan Fals sesungguhnya bukan sedang menyanyi. Bukan sedang menghibur. Ia sebenarnya sedang menggugat. Menggugat kesadaran diri, juga menggugat kesadaran orang lain. Kenapa? Karena waktu adalah hal yang tak terbantahkan. Tiap orang di muka bumi, berhak atas durasi waktu yang sama: 24 jam per hari. Tapi, sebagian orang melambung ke langit, sebagian lagi terhempas ke bumi.

Iwan Fals & Aning Katamsi

Kenapa? Karena, hanya sedikit orang yang sungguh-sungguh mengelola waktu. Yang lebih banyak adalah mereka yang menyia-nyiakan waktu. Yang membuang – buang waktu. Padahal, waktu tak terbantahkan. Tak bisa diulang. Tak bisa dimundurkan. Tak bisa dimajukan. Waktu sangat presisi. Satu detik terbuang, maka kita tak kan mampu memungut satu detik yang sama, pada waktu berikutnya. Satu detik yang terbuang tersebut, ya akan terbuang selamanya.

 

adakah kita akan bertemu

saat Ia datang bertamu

dan hidup tak lagi tentu?

 

Dengan perih, Iwan Fals menggugah kita, menggugah kesadaran kita. Ia sebagai Sang Khalik, bisa datang bertamu kapan saja yang Ia inginkan. Sang Khalik bisa menjemput kita kapan saja, di mana saja, dan dalam kondisi apa pun. Tak ada kekuatan yang lebih dahsyat, dari kekuatan-Nya. Maka, tak akan ada suatu apa pun yang mampu menghalangi kehendak-Nya. Karena itu, bersujudlah kepada-Nya, sebelum Ia datang bertamu, menjemput kita dari bumi yang fana ini.

Iwan Fals

Atas dasar semua itulah, makanya saya menyebut bahwa Iwan Fals sesungguhnya bukan sedang menyanyi. Bukan sedang menghibur. Ia sebenarnya sedang menggugat ketaatan kita pada-Nya. Bait-bait gugatan Iwan Fals itu adalah puisi karya budayawan Radhar Panca Dahana. Duet dua kekuatan, dari Iwan Fals dan Radhar Panca Dahana, membius ratusan penonton yang menyaksikan pementasan Teatrikal, Puisi Spiritual LALUKAU yang dihelat di Gedung Kesenian Jakarta, Pasar Baru, Jakarta Pusat, pada Selasa dan Rabu, tanggal 18-19 Februari 2020 lalu.

Video ini berasal dari pertunjukan malam itu. Iwan Fals membawakan beberapa puisi karya Radhar Panca Dahana, yang secara keseluruhan merupakan pentas kreatif Teater Kosong, yang bertajuk “LALUKAU”, yang sekaligus disutradarai oleh Radhar Panca Dahana.

Iwan Fals & Radhar Panca Dahana

Selain Radhar Panca Dahana dan Iwan Fals, penampil lain yang ikut menggemakan pentas Teatrikal ‘Puisi” Spiritual “LALUKAU” adalah Deddy Mizwar dan Niniek L Karim.  Ada pula Aning Katamsi, soprano kondang, yang ikut memperkuat panggung sastra ini bersama Bianglala Voices. Plus musik orkestrawi dari pemusik Teater Kosong, Yaser Arafat ensemble.

Teatrikal ‘Puisi” Spiritual “LALUKAU”

LALUKAU adalah judul buku kumpulan puisi Radhar Panca Dahana yang diterbitkan Penerbit Buku Kompas tahun 2020.

Ini selengkapnya puisi Kau Yang Kosong 1 tersebut:

pernahkah mataku melihatmu

saat cahaya tak lagi terang

dan tubuh tak lagi halang?

lalu kupeluk semua semestamu

tanpa rasa sedih juga girang

hingga segala tentangmu hilang

wahai aku …

yang bukan aku

yang sukses membunuh waktu

dan selesai menjadi batu

adakah kita akan bertemu

saat Ia datang bertamu

dan hidup tak lagi tentu?

aku memeluk yang tak terpeluk

habis dipeluk yang maha Peluk

segala tunduk langit pun takluk

di mata yang bolong

di keabadian kosong

diKau yang kosong

2019

(Isson Khairul /Fajar) | Video: Isson Khairul – Foto: Fajar Irawan

Leave A Reply

Your email address will not be published.