Trenz Indonesia
News & Entertainment

Ati Ganda Sukses Bawa Siswa Lab School Cibubur Menang di Praha

1,535

PRAHA, Trenzindonesia | Siswa dan siswi SMA Labschool Cibubur kembali menorehkan prestasi gemilang dengan meraih Juara Pertama dalam ajang The 38th International Competition and Folklore, Dance and Music Festival “Prague Stars” (Autumn) di Prague, Ceko, pada tanggal 3 November 2023.

Ati Ganda Sukses Bawa Siswa Lab School Cibubur Menang di Praha“Alhamdulillah, ini bukan kemenangan pertama bagi SMA Labschool Cibubur untuk ikut dalam kompetisi yang dinilai oleh para juri ahli dengan berlatar belakang dosen tari, koreografer, dan pakar seni dari negara-negara Eropa.”, jelas Ati Ganda, selaku Art Director, Penulis Skenario dan Sinopsis acara ini dari Praha lewat chat whatsapp ke redaksi,  5 November 2023.

Sebelumnya, pada tahun 2018, SMA Labschool Cibubur telah meraih kemenangan dalam kompetisi yang sama dengan membawakan tarian Tsunami Aceh, Tari Ratoeh Jaro/Saman, dan Rapai Geleng. Pada tahun 2019, mereka kembali tampil dengan tarian dari Provinsi Kalimantan Timur yang bertema alam, membawakan tari Enggang, Gantar, Mandau, dan Hudog. Namun, ajang ini sempat dihentikan dari tahun 2020 hingga 2022 karena dampak pandemi COVID-19.

“Ähamdullilah, tahun 2023 acara ini dibuka lagi. Dari SMA Labschool Cibubur kami berangkat  bersama 32 orang siswa siswi di bawah pengawasan Guru Pembina Vinati Qurroti A’yunina dan Joko Dwi Prasetyo. Anak didik kami membawakan tari Pesta Raya Panen Padi,” ungkap Ati Ganda,  yang turun melatih tari bersama Pipit Rusdi dan Surya Kazaru.

Tarian Pesta Raya Panen Padi adalah tari kreasi baru yang merupakan tarian medley dari Suku Batak, di Sumatra Utara. Tarian berdurasi 11 menit 26 detik itu, terdiri dari enam segmen dengan enam jenis tarian dan menampilkan patung kayu Si Gale Gale, yang biasa digunakan dalam ritual penguburan mayat di masyarakat Batak,” ungkap Ati Ganda.

Ati Ganda Sukses Bawa Siswa Lab School Cibubur Menang di PrahaSi Gale-gale digunakan sebagai ikon yang memberikan semangat dan menjaga dengan penuh kasih sayang umat manusia serta agar manusia bijaksana dalam mengolah alam semesta agar terjaga kelestariannya,” tutur Ati Ganda.

Saat membawa si Gale-gale ke Praha, Ati Ganda mengaku mengalami kerumitan. “Boneka kayu ini cukup tinggi, jadi harus dikemas, dengan jalan dirakit dalam tiga bagian terpisah yakni kepala, badan dan tangan,” ungkap pemilik Studio 26 Artlink tersebut.

Di luar soal kesulitan mengemas Si Gale-gale, Ati Ganda menyebut, persiapan menyiapkan kostum para penari juga menjadi persoalan yang tidak ringan. Sebab kostum suku-suku  dari Sumatra Utara tidak banyak dijual di Jakarta.

Ati Ganda Sukses Bawa Siswa Lab School Cibubur Menang di Praha“Akhirnya, saya membawa koleksi kain Ulos terbaik yang saya miliki, saya juga pesan Ulos khusus yang butuh waktu dalam pengerjaannya. Malah salah satu property berupa selendang Paropa baru tiba satu hari sebelum keberangkatan kami ke Praha,” ucap Ati yang mengaku cukup cemas mempersiapkan penampilan murid-murid.

“Namun semua terbayar dengan kemenangan murid-murid ini. Alhamdulillah, latihan rutin tiga kali seminggu sepanjang dua bulan terbayar sudah,” kata Ati sambil mengucap terima kasih pada KBRI Praha.

“Kami diterima dengan baik oleh Ibu Dubes Kenssy D.Ekaningsih yang sangat mensupport kegiatan ini karena membawa nama Indonesia ke tingkat internasional.”. (PR/Fajar) | Foto: Istimewa

Leave A Reply

Your email address will not be published.