Trenz Indonesia
News & Entertainment

Datuk Setia Sri H. Al Azhar Ajak Olivia Zalianty Helat Gebrakan Karang Pohon

282

Pekanbaru, Trenz Edutainment |  Ketua Umum Lembaga Adat Melayu (LAM) Riau, Datuk Setia Sri H. Al Azhar melakukan perhelatan gebrakan Karang Pohon guna ikut menanggulangi bencana asap yang rutin terjadi di Riau.

Seperti diketahui, hampir sepanjang tahun Masyarakat Riau, hidup dalam kondisi yang was-was. Terlebih kala memasuki masa kemarau panjang. Kekhawatiran akan bencana rutin kerap membuncah, yakni bencana asap yang senantiasa memperlihatkan wajah keangkuhannya yang paling menakutkan.

Ditenggarai, faktor utama terjadinya rutinitas bencana asap di Riau diantaranya oleh kerakusan dan ketamakan manusia manusia zalim yang kerap mengkorupsi lahan dan hutan.

Karenanya, sudah menjadi kewajiban semua pihak untuk peduli terhadap kondisi memprihatinkan yang terus berulang tersebut, yakni, harus segera diatasi secara bersama-sama.

Datuk Setia Sri H. Al Azhar

“Meski Cuma gebrakan kecil dan sederhana, namun orang-orang yang ikut serta dalam helat tersebut percaya, dampaknya akan besar bagi bumi dan kehidupan manusia akan datang”, ungkap Datuk Setia Sri H.Al Azhar dalam sambutannya saat membuka acara Karang Pohon atau Revolusi Ekologi, di Pekanbaru, Sabtu (21/12) kemarin.

Menurut Al Azhar, ‘Karang’  disini dimaksudkan untuk dua makna.  Pertama, karang yang ada di laut, Kedua, berarti mengarang. Karang Pohon di sini adalah akumulasi dari kedua makna itu. Artinya, pohon tak lagi mampu menolong dirinya karena kejahatan manusia begitu dahsyatnya. Merubuhkan pohon-pohon sebagai komoditi yang menghancurkan keseimbangan bumi ini.

“Mari kita mengarang pohon, membantunya untuk kembali hidup layak dan bisa tegar seperti karang di lautan” seru Al Azhar.

Giat ‘Karang Pohon’ yang di laksanakan selama 2 hari sejak 21 November

Cukup banyak pihak yang peduli dan terlibat dalam helat yang sudah dimulai sejak 21 November silam hingga hari ini. Helat yang bersempena pula dengan peringatan Hari Pohon Dunia ini, turut dihadiri oleh Duta Belanegara Lingkungan, Olivia Zalianty yang memberikan dukungan penuh atas gerakan Karang Pohon di Riau. Bahkan, artis , atlet wushu dan produser itu juga mendukung Koperasi Petani Gambut (KPG) yang difasilitasi BRG RI. Olivia sekaligus membacakan sajak penyair Riau, Kunni Masrohanti.

Sementara pihak lain yang hadir antara lain, siswa-siswi sekolah dasar (SD) se-Pekanbaru, Forum OSIS, Seniman/Budayawan, Aktivis Lingkungan, dan sebagainya.

Dalam kesempatan itu, Olivia memaparkan, dirinya bersama Gerakan Generasi Lintas Budaya senantiasa memberi dukungan penuh atas upaya-upaya penyelamatan lingkungan hidup di Riau. Apalagi, Riau memang senantiasa mengalami kondisi terburuk akibat kerusakan lingkungan.

Olivia Zalianty

“Kita harus kerja ‘Bersama’ untuk mengembalikan keasrian lingkungan untuk kehidupan yang lebih baik,” ungkapnya yang diamini Ketua Generasi Lintas Budaya, Raja Asdi.

Menurut Olivia, Generasi Lintas Budaya merawat Lingkungan Hidup Bumi Pertiwi, juga dilakukan ‘Bersama’ berbagai pihak diantaranya lintas generasi Indonesia. Kegiatan itu sudah di deklarasikan “27 September 2019 lalu bahwa ” Perusak Lingkungan Merupakan  Penghianat Bangsa” bersama  Prof. Jimly Assiddiqi.SH yang didukung Kemen LHK, Badan Restorasi Gambut RI, BNPB, Kemen ESDM, Kemen Pertanian, TNI, Pemko Payakumbuh , Pemkab Lebak Banten, ormas, diantara Penesehat Generasi Lintas Budaya Sarwono Kusumaatmadja, Datuk Seri H. Al Azhar,  Hendardi dan tokoh lainnya

Bersama Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan terkait, mereka sudah melakukan penanaman bibit diberbagai tempat seperti Payakumbuh 10.000 bibit dan Puncak GNPDAS di Kota Batu Jawa Timur .

“Tahun 2100 Bumi akan dihuni 11 miliar manusia dan bumi akan semakin sempit. Bayangkan, saat itu manusia akan rebutan lahan yang tersedia. Bagaimana kehidupan manusia kelak jika kita tidak melakukan aksi-aksi penyelamatan sejak kini,” katanya panjang lebar.

Ketua Jikalahari Made Ali menambahkan, pihaknya telah melakukan kampanye Revolusi Ekologi. Mengapa harus dikampanyekan? Sebab Riau mengalami krisis lingkungan yang begitu dahsyat. Hal ini dilakukan oleh pemimpin-pemimpin yang zalim.

“Faktor utama dari kebakaran hutan disebabkan oleh korupsi hutan dan lahan. Kita minta mereka (pemimpin itu) berhenti segera. Sebab sebagai penguasa mereka pasti bisa melakukan penyelamatan itu,” ulasnya.

Sementara itu, Ketua Walhi Riau Rico Kurniawan menambahkan, “Kita adalah saksi kehancuran alam. Kita mengalami situasi was-was. Asap dan banjir tak bisa terbendung hingga saat ini. Mengapa bumi kita rapuh? Itu karena salah urus dalam mengelola alam,” ujarnya meyakinkan.

Selain baca sajak, tari Nabonsa oleh Syafmanefi Alamanda dan kawan-kawan, tampil pula Gedoi (Sahabat Walhi) menyanyikan lagu ciptaannya. Dan penampilan Performance Art Sutradara Willy  bertajuk, “Syair Kera” oleh RiauBeraksi. Helat itu ditutup dengan penanaman bibit pohon di sekitar wilayah Anjungan Kampar Komplek Bandar Serai (Purna MTQ) Pekanbaru. (DP/Fjr)

Leave A Reply

Your email address will not be published.