Trenz Indonesia
News & Entertainment

MFS Production Sdn dan Sanggar Humaniora Gelar Diskusi “Film Kita Dalam Tamadun Dua Bangsa : Indonesia dan Malaysia”

146

Jakarta, Trenzindonesia.com | Sebuah perhelatan budaya dengan premis sinematografi bertajuk “Film Kita Dalam Tamadun Dua Bangsa : Indonesia & Malaysia” akan digelar di Dewan Belia Lebuh Acheh, 10450 George Town, Penang, Malaysia, Sabtu (19/08/2023) mendatang.

Acara berupa diskusi dan hiburan ini menghadirkan para insan film, aktor dan aktris dari Malaysia dan Indonesia sebagai narasumber. Dipandu seorang entertainer kenamaan Malaysia, Viviana Abdullah sebagai Moderator.

Dari Indonesia akan tampil Eddie Karsito (Script Writer, Actor dan Director), dan Yati Surachman (Aktris Film). Dari Malaysia akan tampil Sophilea (Script Writer, Director, dan Novelis). 

Acara yang digelar bersamaan dengan perayaan Hari Kemerdekaan Malaysia ini diselenggarakan MFS Production Sdn. Bhd Penang Malaysia bekerjasama dengan Sanggar Humaniora Jakarta Indonesia, dan lembaga lainnya.

“Kegiatan ini kami harapkan selain bisa menggali berbagai potensi anak-anak muda bagi kedua bangsa melalui film, juga dapat menjadi salah satu media penyangga bersifat mendidik,” ujar Direktur Utama MFS Production Sdn. Bhd, Seroja Sartika, melalui keterangan tertulis dari Penang Malaysia, Kamis (10/08/2023).

Pertumbuhan industri perfilman di Indonesia dan Malaysia saat ini, kata Seroja Sartika, direspon secara kreatif oleh anak-anak muda generasi Z dan generasi Alpha.

“Kita berharap tampilnya sineas muda baru, dengan paradigma baru, di tengah semangat reformasi dan demokratisasi yang kini menjadi sebuah fenomena di tengah gelombang besar informasi global,” ungkap pengusaha yang akrab disapa Caca ini.

Pada waktu yang sama Owner MFS Production Sdn. Bhd, Mohamad Firdaus Saad, mengatakan, karya film sebagai inovasi kreatif visual memiliki peran penting di masyarakat. 

“Film dapat dikatakan sebagai platform yang efektif dalam mendistribusikan idealisme yang diajukan oleh sutradara,” ujar Mohamad Firdaus Saad.

Malaysia dan Indonesia, kata Mohamad Firdaus Saad, memiliki basis budaya yang sama, yaitu Melayu. 

“Tentunya berbagai perkembangan peradaban dua bangsa ini dapat dipresentasikan melalui media film. Menyentuh beberapa isu kontemporer yang memberi kontribusi bagi perbaikan dua bangsa di zaman modern ini,” ungkapnya.

Selain diskusi bertajuk “Film Kita Dalam Tamadun Dua Bangsa : Indonesia & Malaysia”, acara diisi dengan berbagai kegiatan lomba dan hiburan. Antara lain; live music, performance Penneo Band, ajang pencarian bakat akting dan menyanyi (Open Casting & Solo Song), pertandingan, serta undian (lucky draw) dengan puluhan hadiah menarik.

“Kami menyampaikan terima kasih atas dukungan semua pihak hingga terlaksananya acara ini. Antara lain kepada Badan Pengelola Dewan Belia Lebuh Acheh, Indofood, Quantum Metal, SOS Fastlane, Penneo Band, para artis narasumber, para pengisi acara. Kepada rekan-rekan wartawan dari berbagai media di Malaysia dan Indonesia, tim kreatif MFS Production dan Sanggar Humaniora, serta semua pihak yang terlibat di dalamnya,” ujar Seroja Sartika.

Yati Surachman

Artis senior Indonesia Yati Surachman, mengaku senang dapat menjadi bagian dari kegiatan ini. Ia akan tampil di acara ini untuk berbagi pengalaman berkarir di industri film Indonesia selama lebih dari setengah abad. 

“Senang menjadi bagian dari kegiatan ini. Saya akan banyak cerita bagaimana menjadi orang film dan suka dukanya berkarir di industri perfilman Indonesia. Jangan lupa hadir. Saya tunggu di Dewan Belia Lebuh Achehn George Town Penang,” ujar Yati Surachman, yang akan bertolak ke Penang Malaysia, Jum’at, 18 Agustus 2023 mendatang. 

Eddie Karsito, narasumber yang juga penggiat budaya dan aktor film Indonesia mengatakan, event “Film Kita Dalam Tamadun Dua Bangsa : Indonesia & Malaysia” adalah sebuah ikhtiar kebangsaan. Menukil kembali sejarah kejayaan bangsa Nusantara dalam perspektif karya film.

Eddie Karsito

“Indonesia dan Malaysia memiliki banyak budaya yang khas dan tidak dipunyai bangsa lain. Dari segi seni, bahasa, sastra (Melayu), sandang (pakaian), pangan (kuliner), dan papan (arsitektur), dan potensi lainnya. Kapasitas budaya tersebut tidak lepas dari budaya Nusantara,” ujar Eddie Karsito.

Berbagai potensi budaya tersebut, lanjut Eddie, perlu dijaga originalitasnya dan diperkenalkan kepada dunia. Salah satunya bisa melalui karya film.

“Dengan adanya kajian ini diharapkan semakin banyak generasi muda di Malaysia dan Indonesia yang termotivasi untuk membuat karya film yang dapat memperkenalkan budaya dua bangsa kepada dunia,” ujar pendiri Yayasan Humaniora Rumah Kemanusiaan ini.

MFS Production Sdn. Bhd telah menjalin kerjasama dengan Sanggar Humaniora, dibawah naungan Yayasan Humaniora Rumah Kemanusiaan yang berkedudukan di Kota Bekasi, Jakarta Indonesia. Lembaga seni ini juga termasuk yang ikut menginisiasi lahirnya MFS Production Sdn. Bhd di Penang Malaysia.

“Kerjasama ini diharapkan dapat lebih meningkatkan hubungan lebih baik dua bangsa. Tidak hanya di bidang industri kreatif, tapi juga pertukaran dan apresiasi seni budaya,” kata Eddie Karsito.

Leave A Reply

Your email address will not be published.