Trenz Indonesia
News & Entertainment

Wartawan Senior Eddie Karsito Jadi Preman Gagu di Film Bunga Semerah Darah

54

JAKARTA, Trenz Film | Setelah banyak menolak karena alasan industri film kurang kondusif, Eddie Karsito akhirnya menerima peran untuk film ‘Bunga Semerah Darah’. Sebuah film yang ceritanya diadaptasi dari nukilan sastra karya penyair besar, WS. Rendra.

Bersama para penggiat film dan teater, Eddie Karsito sebelumnya juga memproduksi film berbasis karya sastra, ‘Petang di Taman’. Karya masterpiece seorang novelis, penyair, dan esais Indonesia, Iwan Simatupang.

Ada beberapa artis kenamaan juga berperan dalam film ini, antara lain, Tio Pakusadewo, Maudy Kusnaedy, Asrul Dahlan, Vonny Anggraeni, Widi Dwinanda, dan beberapa pemeran film lainnya.

Aktor yang juga penggiat budaya ini tampil dengan karakter menantang. Memerankan tokoh ‘preman gagu; tunawicara.’

“Berperan sebagai preman sudah biasa. Tapi jadi preman gagu belum pernah. Peran ini menantang,” ujar Eddie Karsito, saat dijumpai di lokasi shooting film ‘Bunga Semerah Darah’ di pangkalan angkot Leuwinanggung, Kota Depok, Senin (27/6/2022).

Untuk mendalami peran, Eddie mengaku tak perlu observasi khusus. Sebab sepanjang hidupnya, Eddie mengaku sangat intim dengan masyarakat akar rumput, terutama preman.

Melalui lembaga sosial yang didirikannya, Yayasan Humaniora Rumah Kemanusiaan, Eddie bahkan membina anak-anak jalanan, pengamen, pemulung, janda lanjut usia, dan kaum marginal lainnya.

“Kerasnya hidup di jalanan di Jakarta aku merasakannya. Jadi gelandangan. Tidur di emperan toko. Jadi kuli bangunan. Kuli panggul di Pasar Induk Kramat Jati. Pernah jadi kenek angkot, supir oplet. Bahkan jadi timer angkot di lampu merah Keong Ciracas,” kenang perantau asal Kisaran Asahan, Sumatera Utara ini.

Itu sebabnya ketika sutradara Iwan Burnani Toni mendapuknya berperan sebagai preman gagu — timer angkot, Eddie mengaku kepercayaan ini menjadi sebuah kejutan.

“Surprise. Gue banget. Awal-awal merantau di Jakarta, dan di Depok aku ngegembel kayak gini. Cuma menjadi gagu itu perlu aku eksplor. Bagaimana setiap ucapan walau tanpa kata dapat feel-nya. Bagi gua peran tanpa dialog itu sama sulitnya. Bahkan kegaguan ini memerlukan inner,” papar aktor yang juga guru akting ini.

Cerita ‘Bunga Semerah Darah’ mengandung kritik sosial. Menyoal masalah kemiskinan struktural. Walau ditulis sewaktu WS. Rendra masih duduk di bangku kelas 2 SMP, namun ceritanya masih cukup relevan dengan kondisi sosial masyarakat saat ini.

Cerita ditulis ulang oleh Iwan Burnani Toni. Disesuaikan dengan konteks zamannya. Mengungkap apa dan bagaimana di balik penderitaan dan perjuangan hidup yang dialami oleh para tokoh dalam cerita ini.

Ceritanya mengandung nilai-nilai pendidikan karakter yang diharapkan dapat menjadi ibrah (pelajaran) bagi generasi milenial abad ini.

“Ini semua terjadi dengan latar belakang Indonesia tahun 1950-an. Tetapi kondisi yang sama masih diperjuangkan sampai sekarang. Seperti soal kemiskinan, korupsi, premanisme, ketidak-adilan, seks bebas, narkoba, dan kasus kriminal lainnya,” papar Eddie.

Eddie Karsito memang peduli terhadap berbagai karya seni berbasis sastra dan budaya. Termasuk film. Tahun lalu beliau menyutradarai film pendek tentang pergelaran wayang kulit dalam rangka “International Festival Shadow Theater Indonesia” di Mexico 2021.

Film yang diproduksi Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, da Teknologi – Republik Indonesia ini juga dirilis di 33 Negara sahabat.

Saat ini beliau dipercaya menjadi salah satu fasilitator program Mobile Arts for Peace (MAP) Tahun 2021 – 2024, University of Lincoln, UK – Inggris. Program ini bekerjasama dengan Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM) Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya Jakarta.

Mobile Arts for Peace (MAP) merupakan program berbasis seni dan budaya yang melibatkan anak-anak muda, untuk membangun kesepahaman dan perdamaian, khususnya di empat Negara; Kyrgyzstan, Rwanda, Indonesia, dan Nepal.

Walau bukan artis populer, namun puluhan peran dengan karakter berbeda-beda pernah dimainkan oleh aktor yang banyak menerima penghargaan ini. Salah satunya sebagai Aktor Pembantu Pria Terpuji Festival Film Bandung (FFB) tahun 2008.

Eddie juga pernah menerima penghargaan karya kolektif, Juara I Festival Film Independen Indonesia (FFII SCTV) Tahun 2003, melalui film ‘Di Suatu Siang di Sebuah Perkampungan Kali Mati Karet Bivak.’ Film ini merupakan karya bersama komunitas satu sanggarnya, yang disutradarai CC. Febriyono.

Beberapa kali Eddie Karsito dinominasikan sebagai Aktor Pemeran Pembantu Terbaik Festival Film Jakarta (FFJ) 2007, dan di Festival Film Indonesia (FFI) tahun 2006. Diantaranya melalui film bioskop, ‘Mengejar Mas-Mas’, ‘Maaf, Saya Menghamili Istri Anda’, dan film televisi (FTV) ‘Ujang Pantry.’

Di industri perfilman namanya mulai dikenal saat memerankan tokoh Lamhot Simamora, lewat film yang mengundang kontroversi, ‘Maaf, Saya Menghamili Istri Anda’ (2007). Namun film ini pula yang mengantarnya mendapat berbagai penghargaan

Leave A Reply

Your email address will not be published.