Trenz Indonesia
News & Entertainment

Togar Situmorang Dimata Ibunda Rosma Uli Gultom: “Dia anak yang pintar sekali”

Jakarta, Trenz Video |  Togar Situmorang, S.H., M.H., MAP., merupakan salah satu advokat terbaik yang dimiliki Bali. Bahkan bisa dikatakan advokat yang sukses. Pamornya sebagai seorang konsultan hukum terus berkibar di Pulau Dewata, seiring prestasinya dalam beracara hingga kepedulian sosialnya terhadap sesama.

Tak mengherankan jika sepanjang tahun 2019 lalu Togar Situmorang meraih banyak penghargaan. Mulai dari masuk daftar 100 Advokat Hebat versi Majalah Property&Bank hingga meraih penghargaan Indonesia Most Leading Award 2019 dan terpilih sebagai The Most Leading Lawyer In Satisfactory Performance Of The Year.

Namun siapa sangka, kiprah kesuksesannya sebagai kuasa hukum tidak ia raih dengan gampang. Bak membalikkan telapak tangan.

Didalam video biography Togar Situmorang, semua perjalanan hidup advokat yang dijuluki “Panglima Hukum” ini dikupas tuntas. Beberapa “aktor” yang terlibat dalam video biography-nya itu menceritakan bagaimana sosok Togar Situmorang mengarungi, menapak, dan menjalani kehidupannya sejak kecil yang sangat menderita, hingga saat di posisi sekarang sebagai seorang advokat yang sukses.

“Dia (Togar Situmorang, red) itu anak yang gampang diurus, ia sangat disayang oleh teman-temannya, dan ia anak yang pintar, pintar sekali, dia juga baik hati, ia tidak pernah sombong atau tinggi hati, ia tetap anak yang baik,” ujar Ibunda Togar Situmorang, Rosma Uli Gultom, membuka kisah video biography putranya.

Ibunda Rosma Uli Gultom

Togar Situmorang merupakan putra sulung dari 6 orang saudara. Sejak kematian ayahandanya (bapa), Lasman Situmorang dimana Alm Lasman Situmorang seorang Dokter Gigi (dizaman itu masih langka pasien dan dokter gigi) tapi Alm Lasman Situmorang tidak buka praktek malah buka usaha Ban merk Dunlop di daerah Jl. Setia Budi II, Jakarta, Togar Situmorang ketika itu baru berusia 11 tahun, atau saat kelas 6 SD mau ke jenjang SMP. Mendengar kepergian bapa untuk selama-lamanya, Togar Situmorang kecil merasa shock dan menangis, meratapi bagaimana hidupnya bersama ibu dan ke-6 adik-adiknya.

Namun jiwa tegar ditunjukkan Ibundanya. Dengan penuh kasih sayang, Rosma Uli Gultom terus memompa semangat dan motivasi putra sulungnya untuk tetap tegar, tabah, dan sabar menjalani hidup.

“Dia berontak, dia nangis, sampai dia pukul itu tembok yang tinggi,” ungkap ibundanya mengenang masa pahit sepeninggal suaminya.

Lahir di Jakarta, 18 Agustus 1966, Togar Situmorang ditempa secara mental oleh kerasnya kehidupan di ibukota negara. Sepeninggal bapanya, Togar Situmorang kecil menjadi tulang punggung bagi ibu dan adik-adiknya. Hampir semua pekerjaan serabutan ia lakoni demi menyambung hidup dan menghidupi keluarga. Mulai dari jualan koran, pengamen, tukang parkir bahkan menjadi kuli sampah di daerah Sunter, Jakarta pernah ia geluti.

“Saya sadar tidak dibekali warisan oleh orang tua. Jadi saya punya tekad harus bekerja banting tulang, yang penting bisa kerja yang halal bisa menghasilkan uang,” kata Togar Situmorang, Rabu (15/04/2020), di Denpasar.

Pria keturunan Batak Medan Sumatra Utara dan telah lama menetap di Bali ini mengatakan, hidup di Jakarta dengan pekerjaan tidak tetap ditambah harus menghidupi ibu dan adik-adiknya, bukanlah perkara yang gampang ia jalani. Togar Situmorang mengaku tak pernah malu mengungkap yang sebenarnya bagaimana perjalanan hidupnya hari demi hari.

“Tapi dengan kondisi saat itu makin memotivasi saya untuk bermimpi menjadi orang sukses. Tapi kesuksesan itu tidak pernah sy dapatkan,” kenangnya penuh haru.

Pelan tapi pasti. Togar Situmorang sedikit demi sedikit mulai bisa memperbaiki kehidupannya menjadi lebih baik, dan tumbuh menjadi pribadi yang tergolong mapan. Namun Tuhan berkehendak lain. Di usia 35 tahun, Togar Situmorang mengaku mengalami kebangkrutan. Ditengah kekalutan dan kegalauannya ketika itu, ia pun memantapkan diri untuk hijrah ke Bali.

“Dan di Bali saya bisa meraih mimpi menjadi seorang advokat. Disini saya bisa kuliah sampai tamat S-1 dan S-2. Bahkan saat ini saya mau menyelesaikan disertasi S-3 di Udayana (Universitas Udayana, red), jelas Togar Situmorang yang juga Ketua Tim Hukum RS dr. Moedjito Dwidjosiswojo, Jombang, Jawa Timur.

Advokat dengan sederet prestasi dan penghargaan ini menyatakan, pembuatan video biography tentang perjalanan hidupnya bukanlah untuk pamer. Namun jauh dari itu, ada pesan-pesan edukasi bagi anak muda sekarang bahwa dalam mengarungi kehidupan saat ini harus kuat, tegar, dan jangan putus asa. Ia berpesan sayangi, hormati dan hargailah kedua orang tua yang telah melahirkan dan membesarkan hingga menjadi seperti saat ini.

“Waktu itu adalah sangat berharga. Kalau kita masih diberi kesempatan hidup dengan orang tua baik ayah dan ibu gunakanlah waktu itu sebaik-baiknya karena waktu tidak akan pernah memihak kepada kita dan waktu tidak akan pernah menunggu kita. Jadi pergunakanlah waktu dengan baik untuk menyayangi kedua orang tua kita,” pesan Togar Situmorang sekaligus Founder dan CEO Firma Hukum di Law Firm TOGAR SITUMORANG di Gedung Piccadilly Jl. Kemang Selatan Raya No.99, Room 1003-1004 (cabang Jakarta ) Jl. Gatot Subroto Timur No.22 Denpasar (cabang) Jl. Tukad Citarum No.5 A Renon (pusat)

Leave A Reply

Your email address will not be published.