Trenz Indonesia
News & Entertainment

Syarat Wisman Berkunjung ke Indonesia

55

Kebijakan Visa Bagi Wisman yang Ingin Berkunjung ke Indonesia

 

Jakarta, Trenz Tourism | Hingga saat ini, pemerintah terus melakukan upaya dalam menekan penyebaran COVID-19 di Indonesia. Salah satu kebijakan yang diterapkan terkait kunjungan wisatawan mancanegara ke Indonesia.

Sebagai upaya mencegah penyebaran virus COVID-19, Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia melakukan kebijakan bagi wisatawan mancanegara (wisman) yang ingin berkunjung ke Indonesia pada masa pandemi.

Kebijakan tersebut berisikan peraturan larangan bagi warga negara asing (WNA) yang akan masuk atau transit di Indonesia yang dimuat dalam Peraturan Menteri Hukum dan HAM Nomor 11 Tahun 2020, tentang larangan sementara orang asing masuk wilayah negara Republik Indonesia.

Beberapa kebijakan yang telah dijalankan adalah penangguhan satu bulan Bebas Visa Kunjungan, Visa on Arrival (Visa Kunjungan Saat Kedatangan), dan Bebas Visa Diplomatik atau Dinas. Kebijakan ini telah berlaku sejak 2 April 2020, hingga batas waktu yang belum dapat ditentukan.

Sebelumnya, pembatasan kunjungan WNA ke Indonesia sudah mulai diterapkan sejak 20 Maret 2020. Terutama bagi WNA yang pernah mengunjungi atau tinggal di beberapa wilayah tertentu. Di antaranya Iran, Italia, Vatikan, Spanyol, Perancis, Jerman, Swiss, dan Inggris dalam waktu 14 hari sebelum mengajukan permohonan masuk ke Indonesia.

 

Persyaratan Wisman Masuk ke Indonesia

Masih merujuk dalam Peraturan Menteri Hukum dan HAM Nomor 11 Tahun 2020, akses masuk dan transit bagi seluruh WNA menuju Indonesia memang dihentikan sementara. Hanya saja, ada beberapa pengecualian bagi WNA dengan beberapa pertimbangan sebagai berikut:

# Anak dwi kewarganegaraan dengan paspor asing yang tercatat sebagai Warga Negara Indonesia (WNI) yang tertulis dalam aplikasi imigrasi dan memiliki bukti tanda masuk sebagai WNI.

# WNA pemegang izin Tinggal Terbatas (KITAS) dan Izin Tinggal Tetap (KITAP) yang izin masuk kembalinya masih berlaku.

# WNA pemegang Visa Diplomatik dan Visa Dinas.

# WNA pemegang Izin Tinggal Diplomatik dan Izin Tinggal Dinas.

# WNA tenaga bantuan medis, pangan, dan kemanusiaan.

# WNA awak angkut, baik darat, laut, maupun udara.

# WNA yang bekerja pada proyek-proyek Strategis Nasional dengan persetujuan DIrektorat Jenderal Imigrasi.

 

Di samping itu, ada beberapa pengecualian tambahan bagi WNA yang berencana masuk ke Indonesia. Khususnya bagi pemegang KITAS/KITAP yang telah habis masa berlakukan, dan masih berada di luar negeri tetap bisa masuk ke Indonesia. Hanya saja melalui beberapa bandara internasional yang telah ditetapkan oleh pemerintah. Beberapa bandara tersebut antara lain:

Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Jakarta.

Bandara Internasional Ngurah Rai, Denpasar.

Bandara Internasional Juanda, Surabaya.

Bandara Internasional Kualanamu, Medan.

Bandara Internasional Hang Nadim, Batam.

Pelabuhan Internasional Batam Centre, Batam.

Pelabuhan Internasional Citra Tritunas, Batam.

 

Di sisi lain, meskipun terdapat pengecualian dan diperbolehkan, tentu saja setiap WNA tetap harus memenuhi persyaratan yang mengacu pada protokol kesehatan saat masuk ke wilayah Indonesia.

Beberapa di antaranya: bersedia karantina selama 14 hari yang dilaksanakan oleh pemerintah Republik Indonesia, atau secara mandiri di bawah pengawasan otoritas kesehatan Indonesia. Kemudian, memiliki dan membawa surat keterangan sehat dalam bahasa Inggris yang dikeluarkan oleh otoritas kesehatan dari masing-masing negara.

Selain itu, setiap WNA yang akan masuk ke Indonesia harus berada minimal 14 hari di wilayah bebas COVID-19 sebelum masuk ke Indonesia, hal ini dibuktikan dari tiket perjalanan dan boarding pass, atau wawancara dengan menyertakan bukti-bukti pendukung lainnya. Untuk info lebih lanjut, bisa klik link ini. (https://kemlu.go.id/dubai/id/news/7399/apakah-warga-negara-asing-sudah-bisa-masuk-ke-indonesia). (Kemenparekraf)

Leave A Reply

Your email address will not be published.