Trenz Indonesia
News & Entertainment

Bre Redana Kekuasaan Ditentukan oleh Mandat Langit Dan Bukan oleh Survey

124

Jakarta, Trenzindonesia | Dalam Diskusi Kebudayaan yang berlangsung di Taman Ismail Marzuki pada Rabu malam (10/01), budayawan Bre Redana memberikan tanggapan menohok terkait maraknya survey Pilpres belakangan ini.

Ia menegaskan bahwa kekuasaan akan muncul atau jatuh ditentukan oleh mandat langit, bukan oleh survey.

“Mandat langit itu ada tanda-tandanya. Kalau mandat langit sudah hengkang, ia akan serba salah. Mau ke luar negeri salah, mau tetap di dalam, ya salah juga. Itu tanda mandat langit sudah hilang,” tegas Bre Redana, tanpa menjelaskan secara eksplisit penguasa yang dimaksud.

Bre Redana Kekuasaan Ditentukan oleh Mandat Langit Dan  Bukan oleh SurveyDiskusi yang dipandu oleh dramawan Amien Kamil dan mengangkat tema “Peran Budayawan dalam Situasi Politik Masa Kini dan Masa Depan” ini juga melibatkan panelis Arahmaiani, Taufik Rahzen, dan Bre Redana. Puluhan seniman, sastrawan, perupa, dan kaum intelektual turut hadir dalam acara ini, termasuk Romo Mudji Sutrisno, Mohammad Nasir, Butet Kartaradjasa, Jose Rizal Manua, Isti Nugroho, Miing Deddy Gumelar, dan jurnalis senior Nugroho F. Yudho, Haris Jauhari, Dimas Supriyanto, serta Herman Wijaya.

Bre Redana, Taufik Rahzen, dan Arahmaiani menyampaikan gugatan terhadap kondisi sosial politik saat ini. Bre Redana menyoroti kurangnya calon presiden yang memiliki program penguatan literasi, sedangkan Taufik Rahzen mengkritisi hilangnya keseimbangan kekuasaan negara yang berdampak pada pembangunan peradaban. Arahmaiani, yang pernah dipenjara di masa Orde Baru, menyimpulkan bahwa penguasa tidak peduli membangun peradaban.

Dalam tanggapannya, Muhammad Nasir, jurnalis senior dan budayawan, menyatakan kekecewaannya terhadap arah peradaban yang menjauh dari cita-cita awal bangsa. Sementara itu, Deddy Gumelar atau Miing Bagito, yang kini menjadi politikus, mengungkapkan kekecewaannya terhadap kurangnya pembahasan mengenai peran budayawan dalam menghadapi situasi politik masa kini.

“Pembahasan tentang peran budayawan dalam situasi politik masa kini sangat kurang. Kebanyakan ngomong peran masa lalu. Padahal, saya hadir untuk dengar itu, mau apa budayawan dan seniman menghadapi kondisi politik sekarang, mau gimana, itu yang nggak ada,” sungutnya. (Fjr)

Leave A Reply

Your email address will not be published.