Film Lifestyle News

Yuni Arso Jadi Pemulung Agar Welas Asih

JAKARTA, Trenzindonesia | Bintang film lawas Yuni Arso mengaku kangen untuk kembali ke dunia yang telah membesarkan namanya. Hal itu diungkapkan artis yang tetap awet ayu ini ketika bertemu dengan trenzindonesia.com di Hotel Horison Ciledug Tangerang.

Yuni Arso

“Saya kangen banget pengen main lagi, apalagi kalau melihat teman seangkatan saya masih eksis,” ujar Yunisambil menebar senyum.

Tapi wanita asal Solo ini agak ragu, karena masyarakat sekarang lebih asik menikmati film lewat HP ketimbang ke bioskop.

“Jujur melihat kenyataan masyarakat sekarang lebih asyik dengan gadget atau handphone saya jadi ilfilluntuk comeback ke dunia film. Udah capai-capai syuting, eh, nggak ditonton masyarakat, apa nggak senewen,’  kata bintang film Akibat Terlalu Genit, Leax dan Damarwulan ini.

Yuni mengungkapkan kalau dirinya di nollkan oleh leluhurnya yang kerabat keraton Mangkunegara Surakarta.

‘Oleh eyang, saya harus hijrah dari kehidupan duniawi ke dunia yang lebih langgeng yakni akhirat. Saya harus memulai kehidupan dari nol, meninggalkan kehidupan mewah duniawi,’  katanya.

Yunipun benar-benar meninggalkan kehidupan duniawi dengan menjadi pemulung di kota kelahirannya di Solo.

“Saya yang selama di Australia hidup glamor, tiba-tiba meninggalkan semua kemewahan dengan menjadi pemulung. Ini serius,” akunya terus terang

“Percaya nggak kalau selama ini airmata saya beku selama puluhan tahun, gara-gara jadi pemulung jadi cair. Ketika saya mungut makanan dari tong sampah, saya langsung menangis. Oh, begini rasanya menjadi orang nggak punya. Mau makan saja mesti ngais di tempat sampah,’ ujar wanita yang tengah berhubungan dengan pria Australia ini

Yuni Arso

Sejak hidup jadi pemulung, Yuni mengaku menjadi orang yang memiliki rasa peduli dengan orang di sekitarnya.

“Selama ini saya nggak peduli dengan kehidupan orang lain, tapi setelah menjalani kehidupan jadi pemulung saya jadi empati dengan kehidupan sekitar. Saya jadi memiliki sifat welas asih, asah asih dan asuh. Jadi hidup saya tidak Hampa seperti dulu,” ujar Yuni Arso panjang lebar, menutup wawancara dengan penulis yang sekaligus kangen-kangenan setelah hampir 25 tahun tidak jumpa. (Buyil)

Avatar

Fajar Irawan

About Author

Ketua Komunitas Penulis Kota Bogor I Bendahara Umum Forum Wartawan Hiburan (FORWAN) Indonesia I Ketua Silverian '86 Region Bogor I Content Writer I Journalist I Photographer I Vice President Bogor Chapter 'Calon Jenazah Motorcycle Club' I PRESS #GasTipisTipis E-mail: fajar_fireone@yahoo.com Telp / WA: +62 855 740 5555

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You may also like

News

Wedari Hadirkan Keindahan Balijava Batik Kudus Koleksi Denny Wirawan

  • September 29, 2017
Rayakan dua dekade berkarya di industri fashion tanah air, Denny Wirawan Angkat khasanah kekayaan ragam motif langka Batik Kudus Lewat
Film

Bupati H. Ahmad Husein Dukung Film Satria Yang Bernuansa Kearifan Lokal Banyumas

  • September 29, 2017
Rencana penggarapan film “Satria” yang merupakan produksi perdana dari Ralia Pictures dan Gula Kelapa Pictures, sangat didukung oleh Pemerintah Kabupaten